Ustadz Nuryanto Nuraid, kali ini membahas tentang Hakikat Rizki dalam Seri Kultum Ramadhan 1442H.

Di website PDMGK.org kita memberikan Kultum Ramadhan setiap hari selama bulan Ramadhan ini, selamat membaca

Hakikat Rizki

Sesungguhnya manusia dalam mempertahankan kehidupan memerlukan materi berupa pangan, sandang, papan dan kebutuhan‐kebutuhan lainnya.

Islam sebagai agama yang membawa kemashlahatan kehidupan manusia (rahmatan lil ‘alamin) menawarkan konsep tentang rizki manusia antara lain :

1. Allah menjamin semua rizki makhluk‐Nya

۞وََما مِن دَا ٓ◌ بَّ ةٍ في ٱل ۡ ◌أر ۡ◌ ضِ إَّ لا عَ لى ٱللَّ هِ رز ۡ◌ قُـهَا 

Tidak ada satupun yang bergerak (makhluk) di muka bumi ini kecuali Allah menanggung rizkinya” (Q.S. Hud  : 6) 

Adapun bentuk rizki dari Allah meliputi :  

  1. rizki yang otomatis diberikan oleh Allah memint atau tidak (Q.S. Hud  : 6).
  2. rizki yang diusahakan yakni rizki yang diberikan karena ikhtiar manusia
    وَأن َّ لي ۡ◌ سَ لل ۡ◌ إنسَٰنِ إَّ لا مَا سَعَىٰ
    Dan bahwa manusia hanya memperoleh apa yg diusahakannya” (Q.S. An Najm : 39 )
  3. rizki yang diberikan oleh Allah kepada seseorang karena beryukur
    وَإذ ۡ ◌ تأذَّ نَ رَبُّ كُم ۡ◌  لئن شَكَر ۡ ◌ تُم ۡ ◌ لَأزيدَنَّ كُم ۡ ۖ◌  وََلئِن كَفَر ۡ◌  تُم ۡ◌  إ َّ ن عَذَاِبي لشَدِيد   

    “Dan ingatlah ketika tuhanmu memaklumkan, “ Sesungguhnya bila kamu bersyukur, niscaya aku akan menambah (nikmat‐Ku) kepadamu tetapi jika kamu mengingkari (nikmat‐ku) kepadamu, maka pasti azab‐Ku sangat pedih.” Q.S. (Ibrahim  : 7)
  4. rizki orang yang takwa. Inilah nikmat terbaik yang Allah karuniakan kepada manusia yakni nikmat karena ketaatan dan ketakwaan kita kepada Allah. 
     وَمَن يـتَّ قِ  ٱللَّ هَ يَج ۡ ◌عَل لَّ  ۥ هُ مَخ ۡ ◌ر جًا  وَير ۡ ◌زق ۡ ◌ هُ مِن ۡ◌  حَي ۡ◌ ثُ  لَا  يح ۡ◌ تسِبُ ۚ◌  وَمَنيـتَـوَّ كل ۡ ◌ عَلى ٱللَّ  ِ ه فَـهُ وَ حَس ۡ ◌ب هُ 
    “Barang siapa bertakwa kpd Allah niscaya Dia akan membukakan jalan keluar bagi‐nya. Dan akan memberinya rizki dr arah yang tidak disangka‐sangka  (At Tolaq  : 2‐3) 

2. Setiap jiwa tidak akan mati sampai dia menghabiskan semua jatah rizkinya. 

Siapapun yang hidup pasti diberi jatah rizki oleh Allah :

 اَيـهَا النَّ اسُ  اِ َّ ن احَدكُمْ لنْ يَموْتَ حَ َّ تى يسْتكْ ِملَ ِرزقَهُ

Wahai Sekalian manusia, sesungguhnya kalian tidak akan mati sampai sempurna jatahnya rizkinya (HR baihaqi)

Hadis di atas memberikan pengertian bahwa rizki kita terukur dengan masa kehidupan kita sehingga tidak ada rizki yang lebih dan kurang untuk seseorang.

3. Hakekat rizki adalah apa yang kita konsumsi dan kita manfaatkan,

sementara yang kita kumpulkan dan miliki belum tentu menjadi rizki kita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

You May Also Like

Menjaga Lisan di Bulan Ramadhan

PDMGK akan rutin merilis KULTUM RAMADHAN selama Sebulan ini. Di Ramadhan 1442H yang…

Dua Waktu Yang Banyak Dilalaikan Di Bulan Ramadhan

Kultum Ramadhan Hari Ketiga 1442H, PDMGK akan rutin merilis KULTUM RAMADHAN selama Sebulan…

Puasa dan Kepedulian Sosial

Puasa dan Kepedulian Sosial; Kultum Ramadhan Hari Empat 1442H oleh Ustadz H.…

Keutamaan Sholat Tarawih

Kali ini Ustadz Solihin akan memberikan Kultum Ramadhan dengan Tema Keutamaan Sholat…