Ibadah dalam Islam selalu ada tuntunannya, dan kali ini Ustadz Solihin akan membahas tentang Tuntunan I’tikaf, selamat membaca di Kultum Ramadhan 1442H ini.

Tulisan ini adalah tulisan rutin di Bulan Ramadhan di website PDMGK.org semoga kita mendapatkan manfaat dan ilmu dari Rubrik Rutin ini.

Tuntunan I’tikaf

photo of praying indoors
Photo by Ali Arapoğlu on Pexels.com

Ketika Ramadhan sudah memasuki 10 hari terakhir, Rasulullah SAW semakin bersungguhsungguh dan tekun beribadah. 

Hal itu merujuk pada hadits ‘Aisyah ra sebagaimana dalam Putusan Tarjih:

   :عَنْ عَائشَةَ رضِيَ اللَّ هُ عَنْـهَا قالتْ: – كَانَ رسُولُ اللَّ هِ – صلى اﷲ عليه وسلم – إذا دَخَلَ العَشْرُ -أيْ

العَشْرُ الْأَخِيرُ مِنْ رمَضَانَ – شَ َّ د مِئْـزَ رَُه, وَأحْيا ليْـلَهُ, وََأيْـقَظَ أَهْلَهُ – مَُّ تـفَقٌ عَليْهِ 

Dari ‘Aisyah ra, ia berkata,  “Rasulullah SAW biasa ketika memasuki 10 Ramadhan terakhir, beliau mengencangkan sarungnya, menghidupkan malam‐malam tersebut dengan ibadah, dan membangunkan istri‐istrinya untuk beribadah.” Muttafaqun‘alaih.

Rahasia I’tikaf:

Rasulullah SAW begitu bersemangat dalam beri’tikaf pada 10  hari terkahir, diantaranya karena

2 hal :

  1. Memaksimalkan ibadah untuk meraih fadlilah Ramadhan bulan penuh rohmat, maghfiroh,pelipatgandaan pahala yang akan segera berakhir
  2. Ada malam lailatul qodr.

Syarat Sahnya I’tikaf

Syarat‐syarat yang harus dipenuhi oleh orang yang akan ber’itikaf adalah  : [1] Muslim, [2] Baligh /Mumayyiz, [3] Suci [4] Niat ikhlas karena Allah [5] Di Masjid [6] Khusus untuk istri, harus seizin suaminya dan tidak menimbulkan fitnah.

Dibolehkan bagi wanita untuk melakukan i’tikaf sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengizinkan istri tercinta beliau untuk beri’tikaf.

أ َّ ن النَّ  َّ بي صَلَّ ى اللَّ هُ  عَليْهِ وَسَلَّ مَ كَانَ يَـعَْتكِفُ العَشْرَ الْأوَاخِرَ مِنْ رمَضَانَ حَ َّ تى تَـوَفَّ اهُ اللَّ هُ ثُمَّ  اعْتكَفَ أزَْواجُهُ  مِنْ بـعْدِهِ  

“Nabi beri’tikaf di sepuluh akhir dari romadhon sampai wafat kemudian istri‐istri beliau beri’tikaf setelahnya.” (HR. Bukhori)

Amalan‐amalan Sunnah saat I’tikaf

Bagi orang yang beri’tikaf, disunnah untuk memperbanyak ibadah sunnah seperti shalat tarawih, sholat tahiyatul masjid, sholat antara adzan dan iqomah, sholat dhuha, sholat rawatib, sholat sunnah isyroq’, membaca al‐Qur’an, berdzikir pagi dan petang, dzikir sesudah sholat maupun dzikir dan berdo’a sesudah sholat, shalawat, berdoa dan ibadah‐ibadah lain yang bisa mendekatkan ‘taqarrub’ dirinya pada Allah SWT. 

Hendaknya memperbanyak do’a :

Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbu al‐afwa fa’fu ‘anni ‐ Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf, dan Engkau menyukai maaf, maka maafkan aku‐.

Hal ini berdasarkan hadits ‘Aisyah ra:

يا رسُولَ اللَّ هِ أرأيتَ إنْ عَلمْتُ أ ُّ ى ليْـلةٍ ليْـلةُ القَدْرِ مَا أقولُ فيهَ ا قالَ قوِلِى اللَّ هُ َّ م إنَّ كَ عَفُ ٌّ و تُِح ُّ ب العَفْوَفَ ْاع      ُف َع ِّ نى

“’Aisyah RA  berkata: Wahai Rasulullah, maukah engkau memberi tahu aku  apa malam lailatul qadar itu  dan apa yang harus saya pada malam itu?” 

Beliau (Rasulullah SAW) berkata, “Katakan

: اللَّ  ُه َّ م إِنَّ  َك َع ُف ٌّ و ُتِح ُّ ب الْ َع ْف َو فَ ْاع ُف َع ِّ ني “ 

(HR Imam at Turmudzi)

Demikian Semoga kita mendapatkan ilmu yang bermanfaat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

You May Also Like

Empat Mutiara Manusia Yang Dapat Hilang Karena Empat Perkara

Kultum Ramadhan 1442H dari PDMGK.org kali ini mengangkat tema yang menarik yaitu…

Memuliakan Al-Qur’an

Bulan Ramadhan adalah Bulan Turunnya Al Qur’an ini adalah Momen terbaik untuk…

Menjaga Lisan di Bulan Ramadhan

PDMGK akan rutin merilis KULTUM RAMADHAN selama Sebulan ini. Di Ramadhan 1442H yang…

Empat Indikator Taqwa

Inilah Empat Indikator Taqwa, silahkan di simak Kultum Ramadhan dari Ustadz Untung…