Ketua Umum PDMGK Ustadz Sadmonodadi akan memberikan Kultum Ramadhan dengan Melanggengkan AmalPDMGK akan rutin merilis KULTUM RAMADHAN selama Sebulan ini. Di Ramadhan 1442H yang masih dalam situasi COVID-19 ini Pimpinan Daerah Muhammadiyah Gunungkidul berupaya memberikan yang terbaik untuk Umat Islam di Gunungkidul pada Khususnya dan Umat Islam dimanapun berada pada Umumnya.

Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam adalah hamba Allah yang bila mengerjakan suatu kebaikan beliau teguh pendirian dalam melaksanakannya.

Artinya sekali beliau menetapkan untuk mengerjakan kebaikan tertentu, maka kebaikan tersebut akan menjadi suatu kebiasaan yang dikerjakannya terus menerus. 

Aisyah radhiyallahu ’anha berkata:    

انَ  رسُولُ اللَّ هِ صَلَّ ى الل َّ هُ عَليْهِ وَسَلَّ مَ إذا عَمِلَ عَمَلًا أثْـبتهُ وكَانَ إذَا نامَ مِنْ اللَّ يْلِ أوْ مَرضَ صَلَّ ى مِنْ َّ النـهَارِ  ثِنْتَيْ عَشْرةَ ركَْعَةً

Bila Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam melakukan suatu ‘amal perbuatan, maka beliau teguh pendirian. Dan bila ia tertidur sepanjang malam atau ia sedang sakit, maka ia akan sholat (sunnah) di siang hari dua belas rakaat.” (HR Muslim 1235) 

Nabi shollallahu ’alaih wa sallam bahkan pernah menyatakan bahwa perbuatan yang sedikit asal dikerjakan secara kontinyu terus‐menerus lebih disukai Allah daripada perbuatan yang banyak/besar namun karena berat akhirnya hanya dikerjakan seseorang secara musiman saja.

Ketika musimnya sedang semangat ia akan mengerjakannya. Namun ketika musimnya sedang lesu, maka ia akan tinggalkan perbuatan tersebut. Bersabda Nabi shollallahu ’alaih wa sallam:    

اكْلفُوا مِنْ العَمَلِ مَا تطِيقُونَ فإ َّ ن اللَّ هَ لَا يَم ُّ ل حَ َّ تى تَملُّ وا وَإ َّ ن أحَ َّ ب العَمَلِ إلَى اللَّ هِ أدْوَمُهُ وَإنْ ق َّ لُ

Lakukanlah amal sesuai kesanggupan. Karena sesungguhnya Allah tidak akan bosan sehingga engkau menjadi bosan. Dan sesungguhnya amal yang paling Allah sukai ialah yang terus‐menerus dikerjakan walaupun sedikit.” (HR Abu Dawud 1161) 

Sahabat Abdullah bin Amr bin Ash pernah ditegur Nabi shollallahu ’alaih wa sallam karena ia ketahuan pernah sholat malam namun kemudian semangatnya sempat memudar. Maka Nabi shollallahu ’alaih wa sallam langsung bersabda kepadanya:      

يا عَبْدَ اللَّ هِ لَا تكُنْ مِثلَ فُلَانٍ كَانَ يـقُومُ اللَّ يْ لَ فَـتَـركَ قيامَ اللَّ يْلِ

Wahai Abdullah, janganlah kamu seperti si Fulan. Dulu ia (rajin) sholat malam, kemudian ia tinggalkan sholat malam.” (HR Bukhary 1084) 

Dalam sebuah hadits Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam memberi kita kabar gembira bagi orang‐orang beriman yang sudah memiliki ’amal perbuatan rutin yang biasa dikerjakan dengan tekun secara kontinyu.

Hadits ini menyatakan bahwa orang yang sakit atau sedang dalam perjalanan alias safar, maka segenap kebiasaan rutinnya akan tetap dicatat sebagai ganjaran/pahala di sisi Alah walaupun ia sebenarnya tidak mengerjakannya   

إ َذا َمر َض الْ َعْب ُد أ ْو َس َافـَر ُكت َب لَهُ مِثْ ُل َما َك َان َيـ ْع َم ُل ُمقِ ًيما َصحِ ًيحا  

Jika seorang hamba sakit atau sedang safar (bepergian), maka dicatat untuknya ‘amal perbuatan yang biasa ia kerjakan seperti di waktu ia sehat dan tidak sedang bepergian.” (HR Bukhary 2774) 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

You May Also Like

Empat Mutiara Manusia Yang Dapat Hilang Karena Empat Perkara

Kultum Ramadhan 1442H dari PDMGK.org kali ini mengangkat tema yang menarik yaitu…

Memuliakan Al-Qur’an

Bulan Ramadhan adalah Bulan Turunnya Al Qur’an ini adalah Momen terbaik untuk…

Menjaga Lisan di Bulan Ramadhan

PDMGK akan rutin merilis KULTUM RAMADHAN selama Sebulan ini. Di Ramadhan 1442H yang…

Empat Indikator Taqwa

Inilah Empat Indikator Taqwa, silahkan di simak Kultum Ramadhan dari Ustadz Untung…